BUKA AURA

Assalamu alaikum poro sedulur…
Byk media pembuka aura yg dapat di gunakan sbg sarana dan yg bersifat permanen seperti
1. Bunga kantil, kapsul, air putih utk ditelan/diminum.
2. Gabah, intan, samber lilen utk ditanam pd wajah (susuk padat)
3. Air Raksa (termometer) dan tujuh minyak utk mandi (susuk cair)
Kesemuanya tentunya mengguna kan amalan yg berbeda sesuai yang diyakini pengamal.
Didalam membuka aura ada proses pembersihan dari energi negatif yg menempel pd tubuh dengan cara dimandikan setelah itu diberikan medianya kemudian tahap akhir diselaraskan energi auranya. berikut ini sy ijazahkan salah satu amalan untuk membuka aura diri sendiri dgn media bedak (utk wanita) atau air putih (umum : laki2 / wanita),  amalan ini gunanya agar dicintai dan disayangi semua org, yg melihatnya akan terpesona karna kecantikan dan ketampanan org yang mengamalkan amalan dibawah ini yg tentunya harus ditebus dgn lelaku puasa bilaruuhin slama 7 hr dan amalannya dibaca sebanyak 313x tiap ba’da sholat hajat setelah itu tiupkan 3x ke media bedak atau air putih utk diminum dan cuci muka, inilah amalan nya :
Basmalah
Idzqola yusufu liabihi ya batihi inni roaitu ahada asyaro kaukabaw wa syamsa wal qomaro wa rizal wa nisa wa jamail mahluqin roaituhum
lisajidin : 313x
diakhiri dgn membaca :
Lailaha illalloh Muhammad Rosululloh
Amalkan amalan diatas dgn sepenuh hati, Insya Allah akan merasakan manfaatnya, org yg tadinya benci jadi baik dan byk disenangi laki2 atau perempuan krn aura karismatik yg terpancar dari tubuh anda. bagi yang belum jelas silakan hubungi sy, nuwun.
by, PAmukt1/KwaJakarta

Latest articles

Berita sebelumyaAjian si pecut kencono
Berita berikutnyaHAWA

Related articles

80 Comments

  1. maaf nhhhh kok ayat2 al quran ditambah-tambahin sihhhh….
    itu jelas bid’ah……..
    udah seperti apa adanya aja jangan ditambah-tambahin sendiri, ini ayat dari Allah SWT. pleas jangan ditambah2in ga karuan……..
    kalau nambah puasa misalnya ga masalah, nambah mahar juga ga masalah tp kalau nambah kalimat qur’an tidak berhaq siapapun…..
    maaf saya anak kecil masih lom ngerti tapi itulah setau saya…
    siapapun jangan langsung qobiltu dan amalin amalan ini, sebelum klarifikasi dengan pengijazah alasan dari menambahi ayat2 al qur’an, kalau bentuknya do’a, silahkan cari do’a yg sesuai….
    maaf
    al fakir

  2. 1. Diriwayatkan dari Aisyah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
    “Barangsiapa membuat perkara baru dalam agama kami yang bukan darinya, maka hal itu tertolak.” Hadits shahih.
    2. Diriwayatkan oleh Muslim dari Jabir bin Abdullah, bahwa Rasulullah SAW bersabda (dalam khutbah beliau),
    Amma ba’du, sesungguhnya perkataan yang paling baik adalah kitab Allah, sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, dan seburuk-buruk perkara adalah yang baru (dibuat-buat dalam agama) dan setiap bid’ah adalah sesat”

  3. “Sesungguhnya Allah tidak akan mencabut ilmu dengan mencabutnya secara langsung dari manusia, akan tetapi Dia mencabut ilmu dengan mematikan ulama, sehingga apabila tidak terdapat orang yang alim, maka manusia akan mengangkat pemimpin-pemimpin yang bodoh. Mereka ditanya serta memberikan fatwa tanpa ilmu, maka mereka sesat dan menyesatkan” Hadits shahih.

    • Idzqola yusufu liabihi ya batihi inni roaitu ahada asyaro kaukabaw wa syamsa wal qomaro wa rizal wa nisa wa jamail mahluqin roaituhum
      lisajidin
      ini menurut saya masih sangat kurang tepat, karena ada tambahan sendiri seperti kalimat ini : “”wa rizal wa nisa wa jamail mahluqin””
      walaupun mungkin secara tatabahasa benar tapi tidak begitu ketika sudah merubah Ayat Suci Al Qur’an, tiada yg berhaq satupun……
      sebaiknya kalau emang mau ada “wa rizal wa nisa wa jamail mahluqin”
      adanya pada kalimat doa setelah wirid “Idzqola yusufu liabihi ya batihi inni roaitu ahada asyaro kaukabaw wa syamsa wal qomaro roaituhum
      lisajidin” baru berdoa dengan bahasa sendiri karena lafadz “wa rizal wa nisa wa jamail mahluqin” itu artinya menurut saya “dan laki-laki dan perempuan dan seluruh makhluq”….
      nahhh do’a ini bisa dibaca setelah wirid “Idzqola yusufu liabihi ya batihi inni roaitu ahada asyaro kaukabaw wa syamsa wal qomaro roaituhum
      lisajidin” ditutup dengan lafadz penutup…
      dan berdoa secara umum permohon atau hajat kita,….
      itu lebih baik dari pada menambah nambahi ayat al qur’an

  4. Alhamdulillah hari ini adalah hari Jumat….
    Thx God its Friday…
    semoga keberkahan hari Jumat ini tercurahkan kepada sesepuh dan para dulur….
    btw untuk owner blog dan owner thread…. ada oleh2 ngga hasil tirakat malam jumat ini? hmmm kali aja semalam (malam jumat ini) biasanya kan para sesepuh tirakat… sehingga kita2 khususnya yg neubie bisa ngalap berkah dari panjenengan …….hehehehehe ngarepndotcom 🙂

  5. Huahahahaha..
    Huahahahaha..
    Om pamukti toh yang kasih ijazah, oh iya om kemarin di kwa ragunan waktu om pamukti bimbing silat hadiran kok yang “gerak” cuma 1 orang dan mahar ilmu leluhurnya di blog deadman jangan besar2 ya om
    Huahahahaha..
    Huahahahaha..

  6. polosan toh, alhamdulillah lebih baik begitu…neng sarah kalo dolan ampun jauh-jauh nggih…
    salam say…sayonara neng sarah.

  7. Huahahahaha..
    Huahahahaha..
    He siswa ku kemaren yang waktu di ragunan yang bergerak ama pak mukti masih komplotanya, ya kalo bukan komplotanya, ya nggak ada yang gerak juga, lha wong pulang perginya aja dia bareng bareng
    Huahahahaha..
    Huahahahaha..

  8. Huahahahaha..
    Huahahahaha..
    siapa yang mau jadi siswa saya yang baru mahar nya murah, dan gak pake puasa, dijamin langsung bisa, yang gak punya biaya gratisan juga gak apa apa, yang penting SAYA DAPET NAMA alias TERKENAL, wong saya punya prinsip dari jaman adam, BIAR TEKOR ASAL KESOHOR, makanya saya gak mau sujud ama adam, yang penting KESOHOR ( TERKENAL )

  9. buat Mas mukti, kalo mau ngasih amalan harap diteliti lebih dulu,
    biar bisa mengerti mana yang haq mana Batil, mana yang sesat mana menyesatkan, mana yang dilarang mana yang Boleh, kalo bisa mas mukti banyak belajar dulu biar paham tentang ayat n hadis di blog ini banyak ustadnya contohnya :Putra Sapto Argo Al-Awwam Al-Pemalang Al Jawwiyi
    ya kamu harus banyak belajar dari dia biar ngerti ngeer
    ayo buat Putra Sapto Argo Al-Awwam Al-Pemalang Al Jawwiyi bantu teman timnya biar banyak belajar KITAB DAN HADIST
    Wassalam

  10. ada apa lagi ini…?….hem..hem….syeh magelung sakti..pernah bc yasin fadhilah yg di tambahi doa di setiap ayat2 yg di susun ulama besar,.sayyid ahmad bin ali al buni ra…??..

  11. kalo di yasin fadilah memang ada tambahan2nya kok,,,,
    _mas dedmen banyak fens nya tuu
    terbukti ada yg pake nama Dedmen lg
    hehehe
    piss mas dedmen asli,,,,kalo yg laen smoga bisa cari inspirasi pake nick yg joss ghandhoss huahahahahahahahaa
    piss lg ….

  12. asalam mualaikum wrwb…..
    buwat saudara mukti kamu tuh trlalu sombong .
    ilmu tidak ada tapi menyombongkan diri.!
    ilmu’mu ituh kopiyan semuah…..
    sudah brapa banyak yg kamu tipu.!

  13. ki deglu..mungkin tuduhan aki perlu dilampirkan bukti2 sehingga berkas perkaranya bisa kami ajukan ke kejaksaan karena sementara bukti2 yg kami terima dipolsek msh blm lengkap….kik kik kik kik…salam piss ah..biar ga ngebul..bul..bul…bul…

  14. Buat Ki gentar Alam sebelumnya saya mohon maaf, bukan saya menggurui atau sok pintar, tapi jika ayat qur’an yang ditambahkan atau dikurangi jika tidak ada sanadnya maka hal itu TERTOLAK, beda denga YASIN FADILLAH yang sanadnya sudah jelas lihat hadis dibawah ini
    1. Diriwayatkan dari Aisyah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
    “Barangsiapa membuat perkara baru dalam agama kami yang bukan darinya, maka hal itu tertolak.” Hadits shahih.
    2. Diriwayatkan oleh Muslim dari Jabir bin Abdullah, bahwa Rasulullah SAW bersabda (dalam khutbah beliau),
    Amma ba’du, sesungguhnya perkataan yang paling baik adalah kitab Allah, sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad, dan seburuk-buruk perkara adalah yang baru (dibuat-buat dalam agama) dan setiap bid’ah adalah sesat”

  15. Mantaap nih diskusinya… Sundul gan (tapi pakai kepala dingin yah)
    Bid’ah dholalah itu apa yah? Apakah dengan menyisipkan sesuatu dlm ayat alquran sbg Bid ah dholalah, kalau menambahkan membuat perkara baru dlm rukun Islam saya setuju…
    (Ingat lhoo, perbedaan dlm fiqih adalah rahmat, berbeda pendapat boleh, yg dilarang adalah memaksakan pendapat dan menyalahkan terlebih mengkafirkan…)
    Saya tidak saling menyalahkan atau membenarkan kedua pendapat di atas, IMHO… Menyisipkan tambahan dlm ayat utk tujuan doa sy pribadi menilai bukan bidah dholalah… Namun perlu prinsip kehati2an disini, minimal mengerti arti bukan sekedar taklid.. Apabila tidak mengerti… Sebaiknya hindari…
    Salam salim sy:
    Ki Pamukti – shohibul ijazah- salam kenal dan hormat ki
    @Ki ADEM
    @Ki Gentar Alam, salam kenal dan hormat saya
    @Ki Kicruuut, salam kenal dan persaudaraan dari saya
    @Syech Magelung dan Sunan Drajat: assalamualaikum.. Lanjutkan syeikh… Apa yg dianggap baik
    @Ki Deglu: salam kenal ki, walau kontroversial sosok anda sungguh memberi warna yg berbeda, perbedaan rahmat bukan?
    @sesepuhku Al Mukarrom Al Ankerun Al Birrunny, sosok yg teduh, rendah hati bijak dan tidak sombong, ditunggu wejangannya Ki…
    @saudaraku yg tidak bisa kusebut satu persatu krn keterbatasan saya, tanpa mengurangi rasa hormat saya, aya hanya menggucapkan Assalamualaikum wr wb… Semoga berkah اَللّهُ tercurahkan kpd kita semua, amiin

  16. assalamu’alaikum,
    ki pamukti, terima kasih telah berkenan menyedekahkan ilmunya. jazakumullohu khoiran.
    mudah-mudahan bisa ketemu di acara KWA lagi.
    salam,

  17. Assalamu’alaikum kawan kawan semuaaa…..
    wahhhh jadi rameee nhhh diskusi,….
    Menyingkap Rahasia Yasin Fadhilah dan Keampuhannya
    Cover buku warna hijau dengan judul “Menyingkap Rahasia Yasin Fadhilah dan Keampuhannya”. Buku tersebut ditulis oleh KH. Muhammad Zain Muallif. Setelah selesai membaca buku tersebut, aku bersyukur kepada kakek yang telah menunjukkan Yasin Fadhilah. Semoga segala amal ibadah kakek diterima disisi-Nya. Menurut KH. Muhammad Zain Muallif, ternyata Yasin Fadhilah itu tidak ada dalam Kitab Suci Al-Quran. Yasin Fadhilah itu adalah Surat Yasin yang sudah diberi lima macam tambahan sbb:
    1. Di antara ayat Surat Yasin ada yang diulang sampai tiga kali atau lebih.
    Mengulang-ulang satu ayat ada contoh dari Rasulullah Saww sebagaimana disampaikan oleh Abu Dzarrin ra beliau berkata:
    “Nabi Saww pernah bangun malam dengan membaca sebuah ayat dan mengulang-ulang ayat itu, sehingga sampai pada pagi hari. Ayat tersebut adalah:
    In tu’adzdzibhum fa innahum ‘ibaaduka (Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba-Mu)”.
    (HR.Imam Nasa’I dan Ibnu Majah).
    2. Di antara beberapa ayat yang satu dan yang lain diselingi dzikir dan do’a. Isinya selalu disesuaikan atau berkaitan dengan isi kandungan ayat tersebut.
    Berdzikir dan berdo’a yang demikian, sangat sesuai dengan sebuah hadits yang bersumber dari sahabat Hudzaifah bin Al-Yaman ra beliau berkata:
    “Pada malam hari saya pernah shalat bersama Nabi Saww, lalu beliau membuka Surat Al-Baqarah, Surat Ali Imraan, dan Surat An-Nisaa’ kemudian membacanya dengan tartil. Apabila beliau melewati ayat yang didalamnya terdapat tentang mensucikan Allah, maka beliau membaca “Sumhaanallaah.” Apabila beliau melewati (ayat) tentang permohonan, maka beliau memohon (berdo’a) dan apabila beliau melewati (ayat) tentang permohonan perlindungan, maka beliau memohon perlindungan kepada Allah.”
    (HR. Imam Muslim).
    3. Setiap dzikir dan do’a yang mengiringi ayat itu, selalu dibuka dengan shalawat dan salam atas Nabi Muhammad Saww, keluarganya, dan para sahabatnya. Kemudian dzikir dan do’a tersebut selalu ditutup dengan sebuah dzikir yang sangat popular yang menyatakan: “Bahwa Allah itu Maha Kuasa atas segala sesuatu.”
    Dari Fudhalah bin Ubaid ra berkata, bahwa Nabi Saww sungguh telah mengajar umatnya bagaimana cara mereka berdo’a. Kemudian beliau bersabda:
    “Apabila salah satu di antara kamu berdo’a, maka mulailah dengan memuji Allah Ta’ala dan memuji-Nya pula dengan berulang-ulang. Kemudian bacalah shalawat kepada Nabi Saww. Kemudian berdo’alah dengan sesuka hati !”
    (HR. Abu Dawud, Tirmdzi, Ibnu Hibban, Hakim dan Baihaqi).
    4. Dzikir dan do’a yang mengiringi ayat, selalu diulang sampai tiga kali. Demikian pada umumnya.
    Dzikir dan do’a yang selalu diulang sampai tiga kali merupakan Adab berdo’a yang sering dilakukan oleh Rasulullah Saww. Hal yang demikian diriwayatkan oleh Ibn Mas’ud ra berkata:
    “Rasulullah Saww apabila berdo’a, beliau berdo’a tiga kali dan apabila memohon kemada Allah, maka beliau memohon tiga kali juga”.
    (HR. Imam Muslim).
    5. Setelah Surat Yasin itu tamat, kemudian ditutup dengan do’a khusus.
    Rasulullah Saww menegaskan tentang hal tersebut berdasarkan hadits yang bersumber dari Ibnu Imran ra sebagai berikut:.“Barangsiapa yang selesai membaca Al-Quran, maka memohonlah kepada Allah dengan Al-Quran itu. Maka sesunggugnya akan dating beberapa kaum, membaca Al-Quran, kemudian mereka meminta minta kepada manusia dengan Al-Quran itu.”. (HR. Imam Tirmidzi).
    Berdasarkan analisa KH. Muhammad Zain Muallif, maka kelima tambahan yang ada pada Yasin Fadhilah merupakan bagian dari “Adab Membaca Al-Quran” dan “Adab Berdo’a” yang sesuai dengan apa yang telah digariskan Islam. Selain itu, kelima tambahan tersebut merupakan hal yang mustahab (dipandang baik dalam Islam). “Adab Membaca Al-Quran” dan “Adab Berdo’a” bisa juga diaplikasikan pada surat-surat Al-Quran yang lainnya. Dengan bantuan KH. Muhammad Zain Muallif, tersingkaplah rahasia Yasin fadhilah. Sehingga umat islam yang ingin mendawamkan Yasin Fadhilah tidak perlu ragu dan takut bid’ah. Sebab adab membaca Al-Quran dan adab berdo’a telah diamalkan oleh Rasulullah Saww, para sahabat, dan ulama Salaf.
    BULAN RAJAB …Alhamdulillah, kita telah memasuki bulan Rajab 1428 H. Ini berarti bahwa tak sampai dua bulan lagi kita akan memasuki bulan suci Ramadan 1428 H. Oleh karena itu dalam bulan ini, kita sebaiknya mulai mempersiapkan diri menyambut Ramadan, antara lain dengan :
    Memperbanyak ibadah dan amalan-amalan sesuai tuntunan, seperti memperbanyak puasa (sunat), membaca Qur’an, zikir, salat malam / tahajud, dan ibadah sunnat lainnya
    Membaca doa, s ebagaimana yang diajarkan rasulullah saw yang artinya :
    “Ya Allah berkahilah kami dalam bulan Rajab dan Sya’ban dan sampaikanlah kami pada bulan Ramadhan.”
    “Ya Allah sampaikanlah kami pada Ramadan dengan aman, keimanan, keselamatan, Islam, kesehatan dan terhindar dari penyakit serta bantulah kami untuk melaksanakan salat, puasa dan tilawah al-Quran padanya.”
    “Ya Allah bulan Ramadan telah menaungi kami dan telah hadir, serahkanlah ia pada kami dan serahkanlah kami padanya, karuniakanlah kami kesanggupan untuk berpuasa, dan menegakkan malam-malamnya. Dan karuniakanlah kami kesungguhan kekuatan dan semangat serta jauhkanlah kami dari fitnah didalamnya.
    Membanyak kajian agama dengan mengikuti kajian rutin, membaca buku-buku agama Islam dsb.
    Bulan Rajab, yang disebut “bulan Allah” . Rajab terdiri dari tiga huruf: ra, jim dan ba. Setiap huruf memiliki arti sendiri-sendiri. Ra berarti rahmatun atau rahmat Allah; jim berarti juudun, kedermawanan Allah dan ba, berarti birrun, kebaikan Allah. Bulan Rajab termasuk bulan mulia yang layak dimulaikan dengan memperbanyak ibadah.
    Ada sebuah hadits yang menyebutkan bahwa “Yasin lima quriat lahu”, artinya surat Yasin dibaca sesuai niat si pembaca. Yasin dapat dibaca saat kita mengharap rezeki Tuhan, meminta sembuh dari penyakit, menghadap ujian, mencari jodoh, dan lain-lain.
    Lebih dari itu, surat Yasin sudah menjadi kebiasaan masyarakat bila salah satu keluarga ada yang sakit kritis. Surat Yasin dibaca dengan harapan jika bisa sembuh semoga cepat sembuh, dan jika Allah menghendaki yang bersangkutan kembali kepada-Nya, semoga cepat diambil oleh-Nya dengan tenang.
    Ada kalanya Yasin dibaca sendirian, ada juga bersamaan dengan tetangga yang lain. Yang jelas, orang yang sakit sudah ridak ada harapan lagi untuk sembuh karena tanda-tanda akan diakhirinya ke­hidupan ini sudah jelas. Dan surat Yasin menjadi pengantar kepulangannya ke hadirat Allah.
    Dalil orang-orang NU membaca surat Yasin ini adalah, pertama dalam hadits riwayat Nasa’i bersumber dari Ma’qal bin Yasar al-Muzan mengatakan, Rasulullah SAW pernah bersabda:
    اقْرَؤُا يس عِنْدَ مَوْتَاكُمْ
    “Bacalah surat Yasin di samping saudaramu yang sedang sekarat.”
    Hadits ini juga berlaku bagi yang masih hidup untuk membacakan Yasin untuk yang sudah meninggal. Persis seperti sabda Rasulullah: Laqqinu mautakum La ilaha illallah (Tuntunlah orang mati dengan kalimat La ilaha illallah). Dan termasuk dalam hadits ini adalah bacaan Yasin di atas makam. (Demikian penjelasan dalam kitab Kasyifatus Syubhat, hlm. 263)
    Diriwayatkan juga: jika seorang muslim dan muslimah dibacakan surat Yasin ketika mendekati ajal maka akan diturunkan 10 malaikat berkat dari huruf-huruf Yasin yang dibaca. Para malaikat itu berdiri berbaris di samping yang sakit, membacakan shalawat dan istighfar kepadanya dan ikut menyaksikan saat dimandikan dan mengantarkan ia ke makam. (Tafsir Yasin lil Hamamy, hlm. 2)
    KH Munawwir Abdul Fattah
    Pengasuh Pondok Pesantren Krapyak Yogyakarta
    SUMBER : Dari berbagai Sumber bloger terutama dari http://arryansyah-hwarangdo.blogspot.com/2009/07/menyingkap-rahasia-yasin-fadhilah-dan.html
    bacaan yasin fadilah adalah sbb :
    1. Yaasiiin ( 7 x )
    2. Walqur’anil khakim
    3. innakala minal mursalin
    4. dst
    ada selesai ayat tertuntu kemudian berdoa.
    artinya ayat tersebut sudah mencapai waqof atau titik.
    ketika sudah mencapai waqof atau titik berhenti kemudian berdoa kemungkinan besar bisa dibolehkan.
    tapi menurut pendapat saya jika memasukan kata didalam kalimat alquran itu saya pribadi Angker Ludiarto Kurang setuju so itu bukan menambahi doa melainkan menabah kata dalam kalimat al qur’an, yg dirubah disini bukan kalimat.
    contoh :
    idzqola yusufu liabihi ya abati inni roaitu ahada asaro kau kaban wasyamsa wal komaro roaituhum lisajidin. ( kemudian ditambahkan doa ya allah tundukanlah juga para laki2 para perempuan dan para makhluk )
    menurut sy masih dalam tahap tidak masalah
    tapi jika kalimat alquran ditambahi dengan kata
    contoh :
    idzqola yusufu liabihi yaabati inni roaitu ahada asaroo kaukaban wasyamsa wal qomaro wa rijal wannisa wa jamiil makhluqot roaituhum lisajidiin
    nahhhh ini menurut saya dilarang alasanya jelas karena merubah kalimat Al qur’an.
    itu dari sudut pandang saya yang awwam looohhhhhhh

  18. Assalamualaikum Ki Angker…
    Saya pernah berdoa sperti ini…..salah satu diantara doanya (yg kadang atau pernah saya amalkan) adalah Innama Amruhuu irrra arada saiyaan anyyakulu lahu Kun………. (make a wish) …… Fayakuuun… (menurut pandangan panjenengan ngga boleh yah???
    Wassalam

    • Wa’alaikumussalam mas nawi…….
      saya hanya manusia awwam tidak lebih, selain awwam juga saya masih dalam tahap belajar, artinya pelajaran yang saya terima mungkin baru tingkatan ini, tingkatan pendapat saya yg seperti diatas sy terangkan…..
      saya belumlah setingkat mas nawiazky yang sudah jauh lebih jenius dibanding saya…….
      sehingga sudah mengerti dan mengetahui cara pemasukan doa didalam kalimat al qur’an…
      saya juga akui masih jauuuuhhhh sekali ilmunya daripada mas nawi apalagi sesepuh PAmukti saya belumlah sekuku hitamnya…
      itulah pendapat sy, saya selalu merasa ngeri kalau merubah rubah kalimat al qur’an atau menambah nambahin….
      wallahu a’lam

  19. Al mukarrom Ki Angker… Yang saya hormati dan kagumi… Terimakaih pendapat mas angker, saya belumlah jenius masih sama2 belajar lah… Mungkin kreatif tapi saya pernah lihat rujukannya.
    Terlepas apapun diskusi ini, dari lubuk hati terdalam merasa terima kasih atas pendapat dan pandangan njenengan… Seperti koment saya terdahulu memang harus ada prinip kehati-hatian dan ini ditegaskan lagi oleh ki Angker (yg saya simpulkan) lebih baik tinggalKan hal-hal yg masih debatable, semata2 dlm rangka mencegah hal2 yg belum diinginkan…
    Makasih ki pencerahannya… Akan saya pertimbangkan, renungkan, dan insya اَللّهُ kalau memang baik akan saya jalani…
    Wassalam

    • mas nawi,….
      tidak cuma yasin fadilah yang motong2 surat untuk diselipkan doa…..
      khizib ayat kursy
      khizib al fatikhah juga motong2 serta menyelipkan doa didalmnya
      dan itu boleh saja asalkan tau ilmunya, nahhh kalau saya sendiri adalah orang awwam tidak mengeri ilmunya begitu looohhh mas….
      saya kasih contoh hizib al fatihah nhhhhh
      Bismillahirrohmanirrohim (Alhamdulillahi robbil A’lamin) Ya Hayyu Ya Qoyyumu ajib ya Ruqiyaila alaihissalam sami’an muti’an anta wa huddamuka Madzhab bihaqqi Alhamdulillahi robbil A’lamin Wa bihaqqil Hayyil Qoyyumi wa bihaqqi sayyidina muahammadi alaihis sholatu was salamu wa bihurmatil malaikatil muwakkaliina bi qowaimil A’rsyi Alif Ba Jim Dal
      (Arrohmanirrohim) Ya Roufu Ya A’tufu ajib ya Jibroila alaihissalam sami’an muti’an anta wa huddamuka Abyad bi haqqi Arrohmanirrohimi wabihaqqir roufil a’tufi wa bihaqqi sayyidina muahammadi alaihis sholatu was salamu wa bihurmatil malaikatil muwakkaliina bi qowaimil A’rsyi Ha Wawu Jai Ha
      nahhhhh tuhhhh kannn aku juga bingung ini,…..
      hehehehehhe karena aku belum nyampe ilmunya begitu lohhh massss

  20. ilmu yang dibuat oleh ahlinya dan komen yg menarik dari putra argo alias ki Angker.
    pengembara muda, abis slonjoran langsung tidur, yaa….
    deadman, apa kabar oom ? hmmm, muda berbakat.
    ki nur jati, lagi capek abis meeting kemarin ?

  21. ASSALAMU ALAIKUM WAROHMATULLOHI WABAROKATU…..
    PAMUKTI MENJAWAB ANDA SEMUA NYA……..(MAAF BARU SEMPAT)
    @Syeikh Magelung Sakti dan Sunan Drajat :
    DALAM ILMU TENTANG ATURAN-2 AGAMA TENTUNYA HAL YG SEPERTI ITU AKAN DIKATAKAN BID’AH DAN YG PASTI ADA ALASANNYA TAPI COBA ANDA SIMAK DAN ANDA KAJI SEDALAM-DALAMNYA ARTI, PENGERTIAN DAN MENURUT KEBUTUHANNYA AYAT DIATAS KENAPA DITAMBAHKAN…JADI JGN DULU ANDA MENGATAKAN INI DAN ITU BID’AH, PELAJARI MENURUT KEYAKINAN SENDIRI BUKAN KEYAKINAN ORANG LAIN………….
    JELAS BAHWA AYAT DIATAS SESUNGGUHNYA MEMILIKI PENGERTIAN MENAKLUKAN MAHLUK LAIN DENGAN KEKUATAN YG DIBERIKAN ALLAH SWT TENTUNYA, MANUSIA : TIADA DAYA DAN KEKUATAN KECUALI ALLAH SWT.
    SAYA MEMASUKKAN KATEGORI AYAT DIATAS SEBAGAI DOA PERMOHONAN KEPADA ALLAH AGAR DIBERIKAN CAHAYA SEBAGUS NABI YUSUF DAN AGAR SEMUA MAHLUK TUNDUK DAN TERPESONA KARENA CAHAYA NABI YUSUF YG DIBERIKAN ALLAH SWT KEPADA SIAPA PUN YANG MENGAMALKANNYA……
    DOA TERSEBUT LEBIH BAGUS DARIPADA DOA DALAM BAHASA ARDIAH, JADI SEKALI LAGI JGN DULU MEMBUAT KESIMPULAN TENTANG BID’AH YG ANDA SENDIRI BELUM TAHU MAKSUDNYA.
    @Nawiazky : HIZIB, SEBENARNYA ADALAH DOA-2 YG DISAMPAIKAN PARA SYEKH UNTUK MEMOHON PERLINDUNGAN DARI SEGALA MARABAHAYA DAN KEZHOLIMAN ORANG LAIN DAN JIN, KARENA ITU PARA SYEKH MEYAKINI DENGAN DOA HIZIB YG DIKOMBINASIKAN DAPAT MEMBERANTAS KEZHOLIMAN YG DITIMBULKAN OLEH MANUSIA DAN JIN, APAKAH ITU JUGA TERMASUK BID’AH SEPERTI YG DIKATAKAN TUAN YG BERGELAR : Syeikh Magelung Sakti dan Sunan Drajat, MASING2 MANUSIA PUNYA KEPALA DAN OTAK SERTA AKAL UNTUK BERFIKIR YG PASTI TERJADI PERBEDAAN PENDAPAT DALAM PENGKAJIAN, TAPI ADA BAIKNYA SIMAK DAN PELAJARI SEBAIK-BAIKNYA DAN SEDALAM-DALAMNYA.
    @Putra Sapto Argo Al-Awwam LC : BOLEHLAH MERENDAH TAPI JGN MERENDAHKAN DIRI SENDIRI DGN KETIDAKTAHUAN, BOLEHLAH SOMBONG DENGAN KEMAMPUAN TAPI JGN TERLALU MENYOMBONGKAN DIRI SENDIRI (IKLAN INI UNTUK DIKAJI SENDIRI BAIK BURUKNYA BUAT KITA DAN ORANG LAIN)
    @IBLIS : ASTAGFIRULLOHAL ADHIM….SETIAP UCAPAN MENJADI DOA, SETIAP TULISAN TERLAHIR DARI PIKIRAN DAN BUAH HATI AKAN MENJADI NYATA…. (LIHAT LAH SENDIRI SIKAP, SIFAT, PERBUATAN KAMU)
    IKLAN INI HANYA UNTUK ORANG2 YG MAU BELAJAR DAN MEMBUKTIKAN HASILNYA BUKAN MENCELA HASILNYA…………
    PADA DASARNYA MANUSIA TIDAK BERILMU TINGGI MELAINKAN HANYA SETETES ILMU DAN AKAN BERBUAH KEBAIKAN ATAU KESOMBONGAN TERGANTUNG PADA DIRI KITA SENDIRI………
    LAHAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHIL ‘ALIYYIL ADHIIM.

  22. @ Ki Pamukt1 terima kasih atas pencerahan nya
    Jadi teringat beberapa waktu yang lalu mendengar ceramah dari Ustdaz Nur Maulana (terlepas dari kontroversinya beliau dalam berceramah, namun tetap kebenaran milik ALLAH swt right?) yg saat itu beliau menanggapi pertanyaan salah satu jamaah yg menanyakan bagaimanakah hukum menambah2i ayat alquran untuk bertujuan doa: beliau merujuk pendapat Ulama ada 2 kaidah hukum, yaitu boleh karena prinsip doa dalam arti umum dan satu lagi melarang dengan prinsip mengada2 dalam urusan kami.
    Namun beliau sendiri berpendapat dengan merujuk pendapat ulama pula, beliau menambah, namun tambahannya dilakukan dalam hati semata (sirr) untuk menjaga kehati2an. Beliau memberi contoh:
    doa sapu jagad: Robbana atiina fiddunya hasanah ([sirr] ya allah saya mohon agar pokoknya untuk urusan dunia) wabil akhiroti hasanah wakina adzabbanar.
    Terlepas masalah khilafiyah dan intrepretasi hukum fikih di atas, saya yg awam dapat mengambil kesimpulan sesungguhnya ada beberpa ulama dengan kaidah hukumnya menyatakan dalam tujuan berdoa adalah masuk dalam ruang lingkup bidah hasanah yang masih diperbolehkan.
    Namun hal ini dikembalikan kepada keyakinan masing-masing.
    Maaf kalau tidak berkenan forum ini untuk belajar dan berdiskusi guna pencerahan yg konstruktif
    Wassalam

  23. @nawiazky : Alhamdulillahi Robbil ‘Alamin…….Good…..sy sangat suka sekali dan saran sy JGN MENJADI ORANG YG SOK MENGERTI TENTANG AGAMA, sekalipun kita tahu ada baiknya bertanya lah kepada yg lebih tahu, jadi bisa menambah ilmu buat diri kita sendiri dan JGN MUDAH MENGHUJAT, MEMAKI, MENILAI SESEORANG DARI PENAMPILAN DAN KATA2 NYA bisa melukai perasaan orang lain, apakah dalam islam ini dibenarkan…???, karena belum tentu dia itu orang BODOH, sekalipun kita tahu KATA2 NYA sangat KONTROVERSIAL….contoh nya GUSDUR secara phisik BUTA MATANYA tapi tidak BUTA MATA HATINYA, sedangkan orang yg berpenampilan laksana SYEKH/WALI ternyata BUTA MATA HATINYA, Ambil yg baik buang yg buruknya, kalo orang2 tua berprilkau buruk menurut kita buang yg buruknya ambil kata2 yg baiknya jadi aman buat kita dan tidak saling menuduh tidak saling meghujat tidak saling membedakan pendapat, BELAJARLAH MENJADI BIJAKSANA dalam tiap KATA dan PRILAKU insya Allah akan menjadi SURGA HATI buat diri kita sendiri.
    Maaf bukan sy menggurui, sy hanya teringat apa yg sy baca di KITAB SUCI : ALLAH BERKATA : BERITAHUKANLAH KEPADA ORANG YANG BELUM TAHU TENTANG KEBAIKAN APA YG KAMU TAHU, Kesimpulan nya Bukan seorang Kyai, Ustadz, Haji saja yg boleh memberitahu tentang kebaikan tapi KITA pun boleh memberitahukan tentang KEBAIKAN kepada smua orang……
    Waaahhhhh…..kalo sudah bicara yg seperti ini bisa2 Mas Dead Man….marah….Blog nya buat KONSULTASI…….mudah2an mas Dead Man membuatkan ruang konsultasi sendiri……
    Huehehehe……..
    Nuwun.

  24. Pelet itu termasuk pebuatan sihir, sedangkan sihir hukumnya haram temasuk perbuatan kekufuran yang menyebabkan pelakunya keluar dari islam (murtad), berkata Syaikh Muhammad Bin ‘Abdul Wahhab, pada kitabnya pembatal keislaman : “Pembatal keislaman yang ketujuh SIHIR dan diantara jenis sihir adalah as-sharf dan al-athaf, barangsiapa yang melakukannya atau ridho dengannya maka kafir, dalilnya adalah Firman Alloh Ta’ala :
    وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُولا إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلا تَكْفُرْ
    Artinya : “Dan tidaklah kami megajarkan (sihir) kepada seorang pun sampai kami berkata sesungguhnya kami adalah fitnah (ujian), maka janganlah kalian kafir” (QS. Al-Baqarah : 102 )

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here